BREAKING NEWS

Virginia Woolf : Napak Tilas Sang Novelis Abad 20


Virginia Woolf - NusaPedia - Virginia Woolf - Tepat pada tanggal 25 Januari 2018 Virginia Woolf genap berusia 125 tahun,dimana setiap tanggal tersebut merupakan hari yang sangat penting bagi dunia sastra dan novelis dunia.
Virginia Woolf

Virginia Woolf

dianggap sebagai salah satu modernis terdepan abad ke-20 dan pelopor penggunaan arus kesadaran sebagai alat narasi. Lahir di sebuah rumah tangga kaya di Kensington, London, ia menghadiri Ladies 'Department of King's College dan mengenal para reformis awal pendidikan tinggi wanita. 

Virginia Woolf mulai menulis secara profesional pada tahun 1900. Selama periode interwar, Virginia Woolf adalah tokoh penting dalam masyarakat sastra London dan tokoh sentral di Bloomsbury yang berpengaruh terhadap Kelompok intelektual. Dia menerbitkan novel pertamanya berjudul The Voyage Out pada tahun 1915, melalui Hogarth Press, sebuah rumah penerbitan yang didirikannya bersama suaminya, Leonard Woolf. 

Karya-karyanya yang paling terkenal Virginia Woolf termasuk novel Mrs. Dalloway (1925), To the Lighthouse (1927) dan Orlando (1928), dan  A Room of One's Own (1929), dengan diktumnya, "Seorang wanita harus memiliki uang dan kamar sendiri jika dia menulis fiksi. "

Virginia Woolf menjadi salah satu subyek utama gerakan kritik feminis tahun 1970an, dan karyanya telah mengumpulkan banyak perhatian dan komentar luas untuk "feminisme yang inspiratif", sebuah aspek dari tulisannya yang sebelumnya tidak terdisiplin. 

Karya-karyanya banyak dibaca di seluruh dunia dan telah diterjemahkan ke dalam lebih dari lima puluh bahasa. Dia menderita penyakit mental parah sepanjang hidupnya dan bunuh diri dengan tenggelam pada tahun 1941 pada usia 59.

Biografi

Virginia Woolf
Google Doodle Merayakan Ulang Tahun Ke 136 Virginia Woolf
Tepat pada tanggal 25 Januari Google merayakan ulang tahunnya yang ke 136 dengan logo doodle di halaman utamanya.

Virginia Woolf lahir Adeline Virginia Stephen di 22 Hyde Park Gate di Kensington, London. Orang tuanya adalah Julia Prinsep Duckworth Stephen dan Sir Leslie Stephen (1832-1904).Julia Stephen lahir di British India sampai Dr. John dan Maria Pattle Jackson. Julia adalah keponakan fotografer Julia Margaret Cameron dan sepupu pertama pemimpin temperamen Lady Henry Somerset. 

Julia pindah ke Inggris bersama ibunya, di mana dia berperan sebagai model pelukis Pre-Raphaelite seperti Edward Burne-Jones.Julia menamai putrinya setelah keluarga Pattle: Adeline setelah saudara perempuan Lady Henry, Adeline Marie Russell, Duchess of Bedford; dan Virginia, nama saudara perempuan lain dari Lady Henry (yang meninggal muda), tapi juga ibu mereka, bibi Julia. Virginia Woolf dididik oleh orang tuanya di rumah mereka yang terpelajar dan terhubung dengan baik. 

Virginia Woolf
Orang tuanya sudah menikah sebelumnya dan menjadi janda, dan akibatnya, rumah tangga itu berisi anak-anak dari tiga pernikahan. Julia memiliki tiga anak dari pernikahan pertamanya dengan Herbert Duckworth: George, Stella, dan Gerald Duckworth. Leslie sebelumnya telah menikahi Harriet Marian (Minny) Thackeray (1840-1875), putri William Makepeace Thackeray, dan mereka memiliki satu anak perempuan: Laura Makepeace Stephen, yang dinyatakan cacat mental dan tinggal bersama keluarga sampai dia dilembagakan di 1891. Julia dan Leslie memiliki empat anak: Vanessa Stephen (kemudian dikenal sebagai Vanessa Bell) (1879), Thoby Stephen (1880), Virginia (1882), dan Adrian Stephen (1883).

Keunggulan Sir Leslie Stephen sebagai editor, kritikus, dan penulis biografi, dan hubungannya dengan William Thackeray, berarti bahwa anak-anaknya dibesarkan di lingkungan yang penuh dengan pengaruh masyarakat sastra Victoria. Henry James, George Henry Lewes, dan ayah baptis kehormatan Virginia, James Russell Lowell, termasuk di antara pengunjung rumah tersebut. Julia Stephen sama-sama terhubung dengan baik. 

Bibinya adalah seorang fotografer awal perintis Julia Margaret Cameron yang juga seorang pengunjung rumah tangga Stephen. Melengkapi pengaruh ini adalah perpustakaan besar di rumah Stephens, tempat Virginia dan Vanessa diajari sastra klasik dan Inggris. Seperti yang biasa terjadi di era ini, saudara laki-laki mereka Adrian dan Julian (Thoby) dididik secara formal dan dikirim ke Cambridge, sebuah perbedaan yang dicatat Virginia dan dikecam dalam tulisannya. 

Para suster melakukannya, bagaimanapun, mendapat keuntungan secara tidak langsung dari kontak Cambridge saudara laki-laki mereka, saat anak-anak membawa pulang teman intelektual baru mereka ke ruang tamu Stephens.Meskipun Virginia tidak akan kuliah di universitas, dia diajari bahasa Yunani oleh dua wanita (Clara Pater dan Janet Case) yang instruksinya akan memengaruhi karya selanjutnya, terutama esai tahun 1925-nya "On Not Knowing Greek."

Virginia Woolf
Image Source : telegraph.co.uk
Menurut memoar Virginia Woolf, kenangan masa kecilnya yang paling sederhana bukanlah tentang London tapi St Ives, Cornwall, tempat keluarga itu menghabiskan setiap musim panas sampai 1895. Rumah musim panas Stephens, Talland House, menghadap ke Teluk Porthminster, dan masih berdiri, meski agak berubah. Kenangan tentang liburan keluarga dan tayangan lansekap ini, terutama Lighthouse Godrevy, memberi tahu fiksi Virginia Woolf yang ditulisnya di tahun-tahun berikutnya, terutama ke Lighthouse. 

Dia menjelaskan mengapa dia merasa begitu terhubung dengan Talland House dalam sebuah catatan harian tertanggal 22 Maret 1921. "Mengapa saya sangat luar biasa dan tidak dapat disayangkan romantis tentang Cornwall? Masa lalu seseorang, saya kira, saya melihat anak-anak berlari di kebun ... Suara laut Pada malam hari ... hampir empat puluh tahun hidup, semua dibangun di atas itu, terserap oleh itu: sangat tidak bisa saya jelaskan. 

Virginia Woolf
Kematian mendadak ibunya pada tahun 1895, ketika Virginia berusia tiga belas tahun, dan saudara tirinya Stella dua tahun kemudian, menyebabkan kerepotan pertama Virginia yang beberapa kali rusak. Setelah ibunya dan saudara tirinya, dia dengan cepat kehilangan ibu tirinya, Stella Duckworth, dan juga saudaranya yang disayang, Thoby, saat berusia pertengahan 20-an. 

Dia dapat mengikuti kursus studi (beberapa di tingkat sarjana) di bahasa Yunani Kuno, Latin, Jerman dan sejarah di Ladies 'Department of King's College London antara tahun 1897 dan 1901. Ini membuat dia berhubungan dengan beberapa di awal pembaharu pendidikan tinggi wanita seperti kepala Departemen Wanita, Lilian Faithfull (salah satu wanita Steamboat yang disebut), Clara Pater dan George Warr.

Adiknya Vanessa juga belajar bahasa Latin, Italia, seni dan arsitektur di King's Ladies 'Department. Pada tahun 2013 Virginia Woolf dihormati oleh almamaternya dengan dibukanya sebuah bangunan yang dinamainya di Kingsway. Kematian ayahnya pada tahun 1904 memprovokasi keruntuhannya yang paling mengkhawatirkan dan dia dilembagakan secara singkat.

Dia menghabiskan waktu untuk pulih di rumah temannya Violet Dickinson, dan di rumah bibinya Caroline di Cambridge.Sarjana modern (termasuk keponakan dan penulis biografinya, Quentin Bell) telah menyarankan rinciannya dan periode depresi berulang lainnya juga dipengaruhi oleh pelecehan seksual yang dengannya dia dan saudara perempuannya Vanessa menjadi sasaran saudara tiri mereka George dan Gerald Duckworth ( yang Virginia Woolf ingat dalam esai otobiografinya Sketsa Masa Lalu dan 22 Gerbang Hyde Park).

Sepanjang hidupnya, Virginia Woolf diganggu oleh perubahan suasana periodik dan penyakit terkait. Dia menghabiskan tiga periode singkat pada tahun 1910, 1912 dan 1913 di Burley House, 15 Cambridge Park, Twickenham, digambarkan sebagai "rumah jompo pribadi untuk wanita dengan gangguan saraf".Meskipun ketidakstabilan ini sering mempengaruhi kehidupan sosialnya, produktivitas sastra terus berlanjut dengan sedikit jeda sepanjang hidupnya.

Share artikel ke: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg