BREAKING NEWS

10 Fakta Menarik Mengenai Kelelawar


Ada lebih dari 1.200 spesies kelelawar di seluruh dunia dan mereka memiliki jejak kaki yang besar karena mereka mencapai 20% dari seluruh kerajaan mamalia. Sementara mahluk-mahluk itu mungkin tampak menakutkan, mamalia yang terbalik yang bahkan ditakuti oleh Batman. Air liur mereka yang merupakan antikoagulan sekarang adalah obat yang diberikan kepada korban stroke. 
Ini diberi nama "Draculin" setelah Dracula. Ada fakta kelelawar yang aneh yang akan memberi tahu Anda lebih banyak tentang makhluk-makhluk malam ini. Tahukah Anda bahwa kelelawar dapat berenang dalam situasi stres?

1. Tidak semua kelelawar hidup di dalam gua. Poligami, seukuran ibu jari, kelelawar putih Honduras tidur di dedaunan di hutan hujan di mana setiap daun memiliki satu jantan dan hingga enam betina.
Image credit: EricksonSmith/Flickr, Leyo/Wikimedia
Berlawanan dengan kepercayaan populer, tidak semua kelelawar hidup di gua. Ambil kelelawar putih Honduras misalnya. Kelelawar yang kelihatan sangat imut ini (panjang 3,7 hingga 4,7 cm) memiliki hidung berwarna kuning berbentuk daun dan bulu salju-putih! Mereka hidup di hutan hujan tropis yang selalu hijau dan membangun tenda-tenda daun, sebagian besar waktu dari daun-daun tanaman Heliconia. 

Mereka memotong daun di pelepah yang membuat dua bagian daun merosot karena berat badan mereka. Ini rumah bagi mereka. Mereka merasa dilindungi di rumah mereka dan tidak terbang keluar di bawah ancaman apa pun, menyamarkan diri dari pemangsa dengan tetap diam.Kelelawar putih Honduras yang hanya makan buah-buahan poligamis dan hidup di tenda-tenda dengan harem enam betina. 

Keturunan tunggal diketahui terlahir pada kelelawar betina selama musim semi dengan periode kehamilan yang berlangsung beberapa minggu. Mereka tidak terdengar seperti kelelawar yang kita kenal, bukan?(source)

2. Kelelawar memiliki kapasitas untuk memakan serangga setara dengan setengah berat badan mereka setiap malam. Mereka bisa memakan hingga 1.200 nyamuk dalam satu jam.
Image credit: Gilles San Martin/Flickr
Kelelawar dapat membantu suatu area untuk menyingkirkan hama dan serangga. Setiap kelelawar diketahui berpesta pada 6.000 hingga 8.000 serangga dalam satu malam, dengan kapasitas untuk memakan 1.200 nyamuk atau serangga seukuran nyamuk dalam satu jam. 

Mereka juga memakan lalat, serangga, kumbang mentimun, dan ngengat penghancur tanaman seperti ngengat codling yang mempengaruhi 99% tanaman kenari dunia. Kemampuan mereka untuk menyediakan pengendalian hama alami telah membuat mereka populer di kalangan petani. Alasan lain untuk berterima kasih kepada mamalia nokturnal ini adalah cokelat. 

Di Indonesia, ketika diperkirakan apa hasil kakao akan jika mereka memusnahkan kelelawar, hasilnya adalah penurunan drastis dari 22% yang akan mengalami kerugian ratusan juta dolar.(1, 2)

3. Melalui apa yang oleh banyak naturalis disebut “altruisme timbal balik,” kelelawar yang diberi makan akan memuntahkan darah dan membaginya dengan kelelawar lain untuk membuat mereka tetap hidup. Kelelawar vampir tidak bisa bertahan tanpa darah selama lebih dari dua malam.
Image credit: Ltshears/Wikimedia
Kelelawar betina bisa bermurah hati dan manusia hidup. Jika kelelawar vampir tidak menemukan darah selama dua malam berturut-turut, kelelawar betina memberi makan mereka dengan memuntahkan darah dan membagikannya dengan orang lain sebagai imbalan dipersembahkan oleh mereka (menjilati bulu mereka). 

Ketika di penangkaran, kelelawar perempuan telah menunjukkan perawatan yang luar biasa untuk ibu baru. Mereka telah diamati memberi makan ibu baru selama berminggu-minggu setelah bayi kelelawar lahir.Kelelawar vampir memiliki karakteristik khusus yang tidak umum bagi kelelawar lainnya. Mereka bisa berjalan, melompat, dan berlari dan juga dapat menghisap darah dari hewan tanpa merusaknya dan kadang-kadang, tanpa membangunkannya. Mereka sesekali menggigit manusia untuk darah dan dapat menyebarkan rabies. 

Seorang peneliti mengklaim bahwa kelelawar vampir dapat dijinakkan dan juga bisa ramah kepada manusia karena ketika dia memanggil nama-nama yang telah diberikannya kepada mereka, mereka akan terbang kepadanya.(source)

4. Penelitian telah mengungkapkan bahwa kelelawar berbicara satu sama lain sebagai individu. Tidak hanya itu, mereka sering berdebat satu sama lain. Kelelawar bayi juga dikenal mengoceh seperti anak-anak manusia.
Image credit: Suyash Dwivedi/Wikimedia
Para peneliti di Tel Aviv University menerjemahkan "pembicaraan kelelawar" melalui algoritma pembelajaran mesin dan menemukan bahwa "kelelawar" kelelawar adalah mereka berbicara satu sama lain. Mereka menemukan bahwa kelelawar buah Mesir, misalnya, berkomunikasi masalah tertentu dengan satu sama lain ketika mereka berkumpul di roosts mereka. 

Para peneliti mampu mengklasifikasikan panggilan kelelawar dalam empat kategori, salah satunya adalah kelelawar yang berdebat tentang makanan. Satu lagi tentang perselisihan tentang posisi di kelompok tidur mereka. Panggilannya sama sekali tidak acak.

Satu lagi kelelawar seperti manusia yang dilakukan adalah mengoceh seperti bayi. Kelelawar buah dibesarkan oleh para ilmuwan dalam vakum vokal. Sebagai hasil dari penelitian ini yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances, ditemukan bahwa mereka mengoceh sepanjang masa kecil mereka sebelum mereka belajar untuk berkomunikasi secara efektif.(1, 2)

5. Seekor kelelawar bernama "giant golden-crowned flying fox" adalah spesies besar kelelawar yang memiliki lebar sayap lima kaki dan bisa sebesar anak kecil.
Image credit: Gregg Yan/Wikimedia
Spesies yang menghadapi kepunahan, "raksasa terbang raksasa emas" megabat ditemukan di hutan Filipina pada ketinggian hingga 3.600 kaki. Kelelawar ini adalah salah satu spesies terbesar di dunia dan memiliki lebar sayap 5,6 kaki dan dapat berat hingga 1,2 kilogram. 

Diet mereka berbahan dasar buah (terutama makan buah ara), dan mereka tidak membahayakan manusia, tetapi perawatan harus dilakukan sambil menangani mereka karena mereka mungkin membawa penyakit. Karena sayapnya yang lebar, mereka dapat melakukan perjalanan sejauh 40 kilometer dalam satu malam sambil mencari makanan, dan dalam proses itu, mereka bertindak sebagai penyebar benih untuk banyak buah di hutan Filipina.

Penghancuran habitat telah menempatkan kelelawar dalam posisi berbahaya karena mereka harus menempuh perjalanan jauh untuk mencari makan. Salah satu alasan utama mengapa spesies kelelawar ini menghadapi kepunahan adalah berburu karena permintaan besar untuk kulit dan daging mereka. Ini juga terancam oleh deforestasi dan telah berkurang jumlahnya, benar-benar menghilang dari bagian-bagian tertentu dari Filipina.(source)

6. Jika tidak ada kelelawar, dunia tidak akan memiliki tequila. Tanaman agave dari mana tequila dibuat diserbuki oleh kelelawar. Mereka juga dikenal sebagai "petani hutan hujan" sebagai 300 spesies buah-buahan bergantung pada penyerbukan oleh kelelawar.
Image credit: Pixabay
berterima kasih lah kepada kelelawar untuk tembakan tequila itu. Tequila, yang terbuat dari tanaman agave. diserbuki hanya oleh kelelawar. Itu belum semuanya. Lebih dari 60 spesies kaktus bergantung pada kelelawar untuk penyerbukan bersama dengan lebih dari 300 spesies buah-buahan seperti jambu, mangga, pisang, dll. Kelelawar nektar ini sebagian besar dimiliki oleh dua spesies: kelelawar panjang berhidung panjang dan kelelawar lidah panjang Meksiko . 

Mereka bermigrasi ke utara dari Meksiko ke Arizona, New Mexico, dan Texas.Setiap bagian dunia memiliki kelelawar kecuali Antartika. Bahkan di padang pasir, kelelawar dikenal bertindak sebagai penyerbuk alami yang memainkan peran penting dalam menjaga ekosistem. Tidak seperti lebah, kelelawar tidak tertarik pada bunga berwarna cerah atau berbau kuat sehingga mereka memainkan peran eksklusif.(1, 2)

7. Kelelawar lebih terkait erat dengan kucing daripada tikus. Kelelawar berekor Meksiko menggunakan suara untuk menyabotase sensor kelelawar saingan. Lalu mereka mencuri mangsa mereka.
Image credit: nps.gov, nps
Bayangkan perang suara di langit dengan mangsa sebagai hadiah. Itulah yang dilakukan kelelawar berekor Meksiko. Kelelawar ini hidup dalam koloni ratusan ribu dan banyak persaingan makanan ada di antara mereka. Untuk mencuri mangsa kelelawar saingan mereka, mereka akan menggunakan suara untuk mengganggu sensor mereka. Karena echolocation digunakan oleh kelelawar untuk berburu mangsa di malam hari, jamming sensor mereka akan membuat mereka kehilangan mangsanya. 

Itu dicatat oleh para peneliti menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Science Mag bahwa ketika kelelawar mencari makan menggunakan panggilan makan, kelelawar lain yang mengganggu akan mengirimkan sinyal ultrasonik ketika mereka dekat dengan mangsa mereka sehingga kelelawar mencari makan kehilangan target mereka.

Meskipun mereka disebut hewan pengerat terbang, kelelawar bahkan tidak berhubungan secara dekat dengan tikus sama banyaknya dengan mereka yang terkait dengan kucing. Seperti kucing, kelelawar buah, misalnya, memiliki penglihatan yang beradaptasi dengan cahaya rendah. Karena karakteristik mereka yang unik, mereka telah ditempatkan dalam urutan mamalia mereka sendiri yang dikenal sebagai "Chiroptera" yang berarti "sayap tangan."(1, 2)

8. Kelelawar betina dapat mengontrol waktu kehamilan mereka dan kelahiran kelelawar bayi. Mereka memilih waktu ketika makanan tersedia dalam kelimpahan bersama dengan menjaga faktor-faktor ekologis lainnya dalam pikiran.
Image credit: Maxpixel
Kelelawar betina hanya membawa satu anak muda pada satu waktu karena mereka harus terbang untuk memberi makan dan memiliki kemampuan unik untuk mengatur waktu kelelawar bayi. Mereka menggunakan berbagai strategi untuk melakukannya agar periode pengiriman mereka sesuai dengan waktu ketika ketersediaan makanan maksimum. 

Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa kelelawar bayi tidak kelaparan karena mereka harus diberi makan sampai mereka menjadi dewasa karena sayap mereka tidak tumbuh menjadi ukuran penuh bagi mereka untuk mencari makan sendiri. Spesies kelelawar yang hidup di daerah beriklim sedang melahirkan selama musim semi. Beberapa spesies juga memiliki kemampuan unik untuk menunda pembuahan untuk seluruh musim. 

Jika kawin terjadi di musim gugur, mereka dapat menunda pembuahan dengan menyimpan sperma di saluran reproduksi sampai musim semi berikutnya. Jenis kelelawar lain dapat menunda perkembangan janin sampai kondisi lingkungan yang menguntungkan ada.(source)

9. Kelelawar sebenarnya tidak buta, dan mereka terkadang lebih suka menggunakan penglihatan mereka untuk berburu daripada echolocation. Beberapa dari mereka juga dapat melihat cahaya ultra-violet yang tidak bisa dimiliki manusia dan memiliki penglihatan tiga kali lebih baik dari kita.
Image credit: nps.gov
Ungkapan "buta kelelawar" tidak memiliki dasar dalam kenyataan karena kelelawar tidak benar-benar buta. Karena mereka memangsa di malam hari, mereka menggunakan ekolokasi sebagai bantuan untuk mencari mangsa, tetapi itu tidak selalu terjadi. Kelelawar telah diketahui menggunakan penglihatan untuk berburu juga tergantung pada keadaan. Bahkan, banyak kelelawar buah selalu menggunakan penglihatan mereka. Mereka tidak echolocate sama sekali karena mereka memakan nektar dari bunga dan bukan pada serangga. 

Bahkan kelelawar yang insektivora seperti kelelawar bertelinga panjang menggunakan sonar dan informasi visual untuk memburu mangsa.Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2009 dalam jurnal PLOS ONE menyatakan bahwa dua spesies kelelawar, kelelawar berlidah panjang Pallas dan kelelawar ekor pendek Seba, bisa melihat di siang hari dan juga bisa melihat beberapa warna. 

Reseptor visual ini juga dapat memungkinkan mereka untuk melihat cahaya ultra-violet yang tidak dapat dilihat oleh manusia karena panjang gelombangnya berada di luar spektrum visual manusia. Mereka memiliki kemampuan ini karena banyak bunga memantulkan sinar UV, yang membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk mencari makanan. Banyak kelelawar pemakan buah yang lebih besar dapat melihat tiga kali lebih baik daripada manusia.(1, 2)

10. Jutaan kelelawar mati karena "sindroma hidung-putih" di Amerika Utara bahwa para ilmuwan tidak tahu bagaimana cara merawatnya. Diperkirakan 2,4 juta pon serangga tidak dimakan pada tahun 2008 karena populasi kelelawar berkurang yang menyebabkan ketegangan pada pertanian New England.
Image credit: WikimediaNPS photo/von Linden
Sindrom white-nose, di mana terbentuk pertumbuhan jamur yang khas di sekitar moncong dan sayap kelelawar, pada tahun 2018, membunuh jutaan kelelawar di Amerika Serikat dan Kanada. Lima belas spesies kelelawar telah dipengaruhi oleh jamur Pseudogymnoascus destructans yang menyebar dari kelelawar ke kelelawar melalui kontak, dan empat dari spesies tersebut telah mengalami penurunan besar. 

Sindrom white-nose tidak hanya mempengaruhi populasi kelelawar tetapi memiliki dampak lingkungan langsung. Seperti yang kita ketahui kelelawar adalah penyerbuk alami dan pemakan hama, kematian mereka berarti bahwa 2,4 juta pon serangga tidak dimakan seperti yang diperkirakan oleh Dinas Kehutanan AS pada tahun 2008. 

Di New England di AS, ini memiliki dampak langsung pada petani. yang menghadapi kerusakan tanaman dan harus menghabiskan lebih banyak uang untuk menyingkirkan hama. Di AS, kelelawar menyelamatkan petani setidaknya tiga miliar dolar setiap tahun dalam pengendalian hama. Pembubaran benih juga berisiko besar karena penyakit ini yang belum ditemukan obatnya.(source)

Share artikel ke: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg