BREAKING NEWS

Kabupaten Simeulue Surganya Berselancar di Kawasan Barat Indonesia


Wisatawan dari Kanada hendak berselancar di pantai barat, Kecamatan Teupah Barat, Kabupaten Simeulue, Aceh, Jumat (13/4/2012). Selain berselancar, wisatawan ini juga dapat menikmati laut lepas Simeulue dengan menyelam.

Simeulue di Provinsi Aceh tergolong salah satu pulau yang cukup mungil. Bahkan, pulau ini pula dianggap berbahaya karena kerap diguncang gempa. Namun, keindahan alamnya begitu menggoda para pelancong sehingga wisatawan mancanegara pun datang ke pulau tersebut untuk menikmati panoramanya.

Paul dan Andrew menghentikan laju sepada motor sewaannya begitu melintas di Desa Nancala, Kecamatan Teupah Barat, Kabupaten Simeulue, Aceh, Jumat (13/4/2012). Hamparan pasir putih, lambaian nyiur, dan gulungan ombak di ujung sana menyedot segenap perhatian dua pelancong dari Kanada itu.
Mereka lantas menurunkan papan selancar dari sepeda motor dan menyusuri pantai. Empat rekan mereka lainnya menyusul sambil berlarian kecil dan ditingkahi celoteh penuh kekaguman.

”Ini luar biasa. Ini yang kami cari-cari. Kami bisa sampai malam di sini. Langit cerah dan ombaknya juga bagus,” kata Andrew.
Mereka tidak terpengaruh dengan kepanikan yang baru saja melanda Simeulue. Maklum, dua hari sebelumnya gempa kembar berkekuatan 8,5 Richter dan 8,8 Richter mengguncang Simeulue. Warga sempat panik dan berlarian ke perbukitan untuk menghindari smong atau tsunami. Ini gempa besar ketujuh dan delapan yang mengguncang Simeulue dalam 10 tahun terakhir.

Paul mengaku sempat panik saat gempa melanda. ”Tapi sekarang keadaan sudah kembali normal. Sayang, kan, kalau kami batal berselancar. Soalnya kami datang untuk menikmati alam he-he-he,” terang Paul.

Surga peselancar

Bagi para peselancar, Pulau Simeulue adalah surga. Ombak dengan ketinggian 5 meter, laut bersih, dan langit cerah menjadi idaman banyak peselancar. Apalagi, Simeulue belum banyak dikunjungi orang sehingga membuat peselancar leluasa menyalurkan hobinya.

Itulah yang diakui John May, pelacong asal Selandia Baru. ”Alam masih natural dan bersih. Saya lebih suka di sini daripada Bali meskipun di Bali lebih mudah mencari penginapan,” ujarnya.

Dia menilai, jika Pemerintah Kabupaten Simeulue mampu mempromosikan keindahan alamnya secara bagus, akan banyak pelancong yang tergiur datang. Keindahan alamnya tidak kalah menarik dibandingkan dengan Bali atau Lombok.

Setidaknya ada delapan lokasi yang strategis untuk berselancar, yakni pantai Nancala, Matanurung Busung, Alus-alus, Salur, La’ayon, Pulau Batu Berlayar, Pulau Mincau, dan Pulau Teupah.

Pelancong yang belum ahli berselancar bisa juga menikmati keindahan laut dengan snorkeling. Lokasinya hampir di semua pantai di Simeulue. Lokasi yang menjadi andalan antara lain Pulau Si Umat, Teupah Barat, dan Simeulue Timur.

Laut Simeulue juga menggoda pelancong untuk menyelam atau memancing. Tak sedikit pelancong yang khusus datang ke Simeulue untuk mendapatkan sensasi memancing ikan-ikan ukuran besar. ”Sering ada stasiun televisi yang mengambil gambar di Simeulue dalam acara memancing,” kata Akil Rozha, warga yang kerap menjadi pemandu pelancong.

Sepanjang tahun selalu ada pelancong yang berkunjung ke Simeulue. Leni, pengelola agen perjalanan di Simeulue, mengatakan, tahun 2012 dia mendapat order pelancong luar negeri. Mereka terdiri dari delapan rombongan. Satu rombongan biasanya berkisar lima sampai 12 orang.

Mereka datang dari Australia, Afrika, Belanda, Jerman, Kanada, Malaysia, dan Singapura serta tinggal di Simeulue selama sepekan sampai dua pekan. ”Selain keliling Simeulue, mereka juga jalan-jalan ke Sibolga, Sumatera Utara,” jelas Leni.

Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga Simeulue Ir Sukoco Erwan mengatakan, untuk Januari-April, wisatawan mancanegara yang datang ke Simeulue mencapai 30 orang per bulan. Jumlah itu meningkat sampai 70 orang per bulan pada bulan Mei sampai Desember.

Menurut Sukoco, keindahan alam Simeulue memang menjanjikan. Untuk itu, dia ingin sekaligus mempromosikan budaya masyarakat Simeulue agar semakin dikenal dunia. Usaha itu masih minim respons dari pemerintah pusat.

Sukoco telah mengusulkan dibangun museum tsunami, perpustakaan, dan tugu smong, namun tak mendapat tanggapan yang bagus dari pemerintah pusat. Smong merupakan cerita turun-temurun dari leluhur masyarakat Simeulue tentang peringatan dini tsunami. Cerita smong yang menyelamatkan ribuan warga Simeulue ketika tsunami hebat melanda Aceh dan sekitarnya pada akhir 2004.

Akomodasi

Meskipun termasuk pulau kecil dan terpencil, akomodasi di Pulau Simeulue cukum menjanjikan. Di hampir semua lokasi selancar terdapat penginapan atau bahkan resor. Di Matanurung Busung berdiri Baneng Island Resort dan Losmen Raimond.

Jika pelancong berselancar di Teupah Barat, mereka dapat menginap di Aura Surf Resort. Tempat ini juga cocok bagi pelancong yang berselancar di Peulau Teupah, Pulau Mincau, dan Nancala.

Penginapan ini bertarif Rp 200 per malam per kamar. Ada juga bungalow dengan tarif Rp 500.000 per malam. Pengelola penginapan juga menyediakan jasa penyewaan alat-alat selancar dan selam.

Pilihan lainnya, pelancong dapat menginap di ibu kota Simeulue, Sinabang. Tarif sangat terjangkau, berkisar Rp 100.000 sampai Rp 250.000 per malam.
Untuk makanan pun tidak sulit. Di samping petani, sebagian besar warga Simeulue merupakan nelayan. Ikan hasil tangkapan mereka dapat Anda nikmati di warung-warung pinggir jalan dengan harga Rp 7.000 sampai Rp 20.000 per piring.

Letak geografis

Kabupaten Simeulue merupakan gugusan kepulauan terdiri dari 41 pulau besar dan kecil. Kepulauan ini terletak di Samudra Indonesia, 105 mil laut (194,46 kilometer) dari Meulaboh, Aceh. Jika diukur dari Tapak Tuan, jarak Simeulue 85 mil laut (157,42 kilometer).

Pulau Simeulue merupakan pulau terbesar dari 41 pulau di kawasan itu. Pulau ini memanjang hingga 100,2 kilometer dan lebarnya 8 kilometer sampai 28 kilometer. Luas Pulau Simeulue mencapai 199.502 hektar.

Untuk mencapai Simeulue, Anda dapat menggunakan pesawat terbang dari Jakarta ke Medan sekitar 2 jam dengan harga tiket Rp 600.000-Rp 1 juta. Kemudian berlanjut terbang dari Medan ke Sinabang, ibu kota Simeulue, menggunakan pesawat jenis cessna atau foker bertiket Rp 500.000-Rp 750.000. Waktu tempuh Medan-Simeulue saat cuaca cerah 1 jam dan 10 menit.

Bila Anda memiliki waktu luang dan ingin menikmati jalur darat dan laut, cobalah menggunakan kapal feri. Tapi harus melewati Tapak Tuan dengan jarak tempuh sekitar 12 jam dari Medan. Kemudian naik feri yang butuh waktu 8 jam menuju Simeulue.

Tarifnya lebih murah, yakni Rp 75.000. Jalur feri juga cocok bagi Anda yang menyewa atau membawa mobil dari Medan. Di Simeulue tidak ada angkutan umum, selain becak motor. Untuk keliling pulau, pelancong dapat menyewa mobil bertarif Rp 350.000 atau sepeda motor Rp 75.000-Rp 100.000 per hari.


Share artikel ke: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg